Kamis, 02 Februari 2012

Bayi Berat Lahir Rendah


Bayi Berat Lahir Rendah
Makalah
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas
Mata Kuliah ASKEB VI

STIKes

Disusun oleh :
Eka Novia Majid
Eka Puspita Wulandari
Eka Sukma Ainnur S
Lulu Annandhipaah
Tina Karlina
Vini Mulyani
0200090018
0200090019
0200090020
0200090046
0200090091
0200090093

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN  RESPATI TASIKMALAYA
PROGRAM DIPLOMA III KEBIDANAN
2010
LEMBAR PENGESAHAN/PENERIMAAN

Makalah ini telah diterima pada hari.....................tanggal..............................
Oleh Dosen Mata Kuliah Asuhan Kebidanan Komunitas




Erwina Sumartini, S.ST.


















KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah swt. Karena berkat rahmat dan hidayah-Nya penyusun telah mampu menyelesaikan makalah berjudul “Bayi Berat Lahir Rendah”. Makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Asuhan Kebidanan Komunitas.
Bayi premature ialah bayi dengan berat lahir 2500 gram atau kurang. Masa kini bayi dengan berat 2500 atau kurang disebut bayi berat lahir rendah, oleh karena bayi ini mungkin mempunyai umur kehamilan yang pendek (premature) atau beratnya tidak sesuai dengan nama gestasinya (kecil untuk masa kehamilan) atau keduanya. Prematuritas masih merupakan masalah penting karena baik di negara berkembang maupun negara maju penyebab morbiditas dan mortilitas neonates terbanyak asalah bayi yang laahir preterm. Kira – kira 75% kematian neonates berasal dari bayi yang lahir preterm. Prevalensi bayi berat lahir rendah (bblr) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah.
Penyusun menyadari bahwa selama penyusunan makalah ini penyusun mendapat bantuan dari berbagai pihak. Oleh sebab itu, penyusun mengucapkan terimakasih kepada :
1.      Ibu Erwina Sumartini, S.ST., selaku dosen mata kuliah yang telah membantu penyusun selama menyusun makalah ini.
2.      Rekan rekan seangkatan yang telah memotivasi penyusun untuk menyelesaikan penyusunan makalah ini.
3.      Semua pihak yang tidak bisa penyusun sebut satu per satu.
Semoga Allah swt. Memberikan balasan yang berlipat ganda.
Makalah ini bukanlah karya yang sempurna karena masih memiliki banyak kekurangan, baik dalam hal isi maupun sistmatika dan teknik penulisannya. Oleh sebab itu, penyusun sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Akhirnya semoga makalah ini bisa memberikan manfaat bagi penyusun dan bagi pembaca. Amin.

Tasikmalaya, 19 Maret 2011                                                                           Penyusun



















BAB I
PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang Masalah
Bayi lahir hidup sebelum 37 minggu kehamilan (dihitung dari HPHT) mempunyai masa gestasi yang pendek dan WHO menyebutnya sebagai premature. The American of Pediatrics mengambil batasan 38 minggu untuk menyebut premature.
Menurut riwayatnya bayi premature ialah bayi dengan berat lahir 2500 gram atau kurang. Masa kini bayi dengan berat 2500 atau kurang disebut bayi berat lahir rendah, oleh karena bayi ini mungkin mempunyai umur ke
hamilan yang pendek (premature) atau beratnya tidak sesuai dengan nama gestasinya (kecil untuk masa kehamilan) atau keduanya. Prematuritas masih merupakan masalah penting karena baik di Negara berkembang maupun Negara maju penyebab morbiditas dan mortilitas neonates terbanyak asalah bayi yang laahir preterm. Kira – kira 75% kematian neonates berasal dari bayi yang lahir preterm. Prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah.
Secara statistik menunjukkan 90% kejadian BBLR didapatkan di negara berkembang dan angka kematiannya 35 kali lebih tinggi dibanding pada bayi dengan berat lahir lebih dari 2500 gram (4). BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas dan disabilitas neonatus, bayi dan anak serta memberikan dampak jangka panjang terhadap kehidupannya dimasa depan.
Pencegahan persalinan premature umumnya sulit, antara lain karena etiologinya multifactor, seperti status sosioekonomi, nutrisi, konstitusi, imunologi dan mikrobiologi di samping penyebab yang terkait dengan komplikai obstetric (perdarahan antepartum, hipertensi pada kehamilan atau komplikasi medis lainnya).
B.   Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang Masalah di atas, kami merumuskan rumusan masalah sebagai berikut:
1.      Apa yang dimaksud dengan Bayi Berat Lahir Rendah?
2.      Faktor apa saja yang mempengaruhi Bayi Berat Lahir Rendah?
3.      Komplikasi apa saja yang terjadi pada Bayi Berat Lahir Rendah?
4.      Masalah jangka panjang apa saja yang akan terjadi pada Bayi Berat Lahir Rendah?
5.      Bagaimana penatalaksanaan pada Bayi Berat Lahir Rendah?
6.      Bagaimana pemantauan pada Bayi Berat Lahir Rendah?
7.      Bagaimana pencegahan pada Bayi Berat Lahir Rendah?
C.  Tujuan Makalah
Sejalan dengan rumusan masalah di atas, makalah ini disusun dengan tujuan untuk mengetahui dan mendeskripsikan:
1.    Pengertian Bayi Berat Lahir Rendah
2.    Faktor – faktor yang mempengaruhi Bayi Berat Lahir Rendah
3.    Komplikasi yang terjadi pada Bayi Berat Lahir Rendah
4.    Masalah jangka panjang yang akan terjadi pada Bayi Berat Lahir Rendah
5.    Penatalaksanaan pada Bayi Berat Lahir Rendah
6.    Pemantauan pada Bayi Berat Lahir Rendah
7.    Pencegahan pada Bayi Berat Lahir Rendah
D.  Kegunaan Makalah
Makalah ini disusun dengan harapan memberikan kegunaan baik secara teoritis maupun praktis. Secara teoritis makalah ini berguna sebagai pengembangan dasar Bahasa Indonesia, secara praktis makalah ini diharapkan bermanfaat bagi :
1.   Penulis, sebagai wahana penambah pengetahuan dan konsep keilmuan khususnya tentang Bayi Berat Lahir Rendah.
2.   Pembaca atau Dosen, Sebagai media informasi tentang pengetahuan mengenai Bayi Berat Lahir Rendah tersebut baik secara teoritis maupun secara praktis.
E.   Prosedur Makalah
Makalah ini disusun dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Metode yang digunakan adalah metode deskritif. Melalu metode ini kami menguraikan permasalahn yang dibahas secara jelas. Data teoritis dalam makalah ini dikumpulkan dengan teknik studi pustaka, artinya penulis mengambil data melalui kegiatan membaca berbagai sumber yang relefan dengan tema makalah. Data tersebut di olah dengan teknik analisis isi melalui kegiatan mengeksposisikan data serta mengaplikasikan data tersebut dalam konteks tema makalah.



BAB II
PEMBAHASAN

A.  Tinjauan Teori
1.    Definisi
Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram, terjadi gangguan pertumbuhan dan pematangan (maturitas) organ yang dapat menimbulkan kematian tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat bayi yang ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir.
2.    Epidemiologi
Prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah. Secara statistik menunjukkan 90% kejadian BBLR didapatkan di negara berkembang dan angka kematiannya 35 kali lebih tinggi dibanding pada bayi dengan berat lahir lebih dari 2500 gram (4). BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas dan disabilitas neonatus, bayi dan anak serta memberikan dampak jangka panjang terhadap kehidupannya dimasa depan (1,2). Angka kejadian di Indonesia sangat bervariasi antara satu daerah dengan daerah lain, yaitu berkisar antara 9%-30%, hasil studi di 7 daerah multicenter diperoleh angka BBLR dengan rentang 2.1%-17,2 %. Secara nasional berdasarkan analisa lanjut SDKI, angka BBLR sekitar 7,5 %. Angka ini lebih besar dari target BBLR yang ditetapkan pada sasaran program perbaikan gizi menuju Indonesia Sehat 2010 yakni maksimal 7% (2,3).

3.    Etiologi
Penyebab terbanyak terjadinya BBLR adalah kelahiran prematur. Faktor ibu yang lain adalah umur, paritas, dan lain-lain. Faktor plasenta seperti penyakit vaskuler, kehamilan kembar/ganda, serta faktor janin juga merupakan penyebab terjadinya BBLR.
a.    Faktor Ibu
1)   Penyakit
Seperti malaria, anaemia, sipilis, infeksi TORCH, dan lain-lain
2)   Komplikasi pada kehamilan
Komplikasi yang tejadi pada kehamilan ibu seperti perdarahan antepartum, pre-eklamsia berat, eklamsia, dan kelahiran preterm.
3)   Usia ibu dan paritas
Angka kejadian BBLR tertinggi ditemukan pada bayi yang dilahirkan oleh ibu-ibu dengan usia
4)   Faktor kebiasaan ibu
Faktor kebiasaan ibu juga berpengaruh seperti ibu perokok, ibu pecandu alkohol dan ibu pengguna narkotika.
b.    Faktor Janin
Prematur, hidramion, kehamilan kembar/ganda (gemeli), kelainan kromosom.
c.    Faktor Lingkungan
Yang dapat berpengaruh antara lain; tempat tinggal di daratan tinggi, radiasi, sosio-ekonomi dan paparan zat-zat racun.


4.    Komplikasi
Komplikasi langsung yang dapat terjadi pada bayi berat lahir rendah antara lain:
a.    Hipotermia
b.    Hipoglikemia
c.    Gangguan cairan dan elektrolit
d.   Hiperbilirubinemia
e.    Sindroma gawat nafas
f.     Paten duktus arteriosus
g.    Infeksi
h.    Perdarahan intraventrikuler
i.      Apnea of Prematurity
j.      Anemia
Masalah jangka panjang yang mungkin timbul pada bayi-bayi dengan berat lahir rendah (BBLR) antara lain:
a.    Gangguan perkembangan
b.    Gangguan pertumbuhan
c.    Gangguan penglihatan (Retinopati)
d.   Gangguan pendengaran
e.    Penyakit paru kronis
f.     Kenaikan angka kesakitan dan sering masuk rumah sakit
g.    Kenaikan frekuensi kelainan bawaan


5.    Diagnosis
Menegakkan diagnosis BBLR adalah dengan mengukur berat lahir bayi dalam jangka waktu dapat diketahui dengan dilakukan anamesis, pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang.
6.    Anamnesis
Riwayat yang perlu ditanyakan pada ibu dalam anamesis untuk menegakkan mencari etiologi dan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap terjadinya BBLR:
a.    Umur ibu
b.    Riwayat hari pertama haid terakir
c.    Riwayat persalinan sebelumnya
d.   Paritas, jarak kelahiran sebelumnya
e.    Kenaikan berat badan selama hamil
f.     Aktivitas
g.    Penyakit yang diderita selama hamil
h.    Obat-obatan yang diminum selama hamil
7.    Pemeriksaan fisik
Yang dapat dijumpai saat pemeriksaan fisik pada bayi BBLR antara lain :
a.    Berat badan
b.    Tanda-tanda prematuritas (pada bayi kurang bulan)
c.    Tanda bayi cukup bulan atau lebih bulan (bila bayi kecil untuk masa kehamilan).
8.    Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan antara lain :
a.    Pemeriksaan skor ballard
b.    Tes kocok (shake test), dianjur untuk bayi kurang bulan
c.    Darah rutin, glukosa darah, kalau perlu dan tersedia fasilitas diperiksa kadar elektrolit dan analisa gas darah.
d.   Foto dada ataupun babygram diperlukan pada bayi baru lahir dengan umur kehamilan kurang bulan dimulai pada umur 8 jam atau didapat/diperkirakan akan terjadi sindrom gawat nafas.
e.    USG kepala terutama pada bayi dengan umur kehamilan
9.    Penatalaksanaan/terapi
a.    Medikamentosa
Pemberian vitamin K1 :
1)   Injeksi 1 mg IM sekali pemberian, atau
2)   Per oral 2 mg sekali pemberian atau 1 mg 3 kali pemberian (saat lahir, umur 3-10 hari, dan umur 4-6 minggu)
b.    Diatetik
Bayi prematur atau BBLR mempunyai masalah menyusui karena refleks menghisapnya masih lemah. Untuk bayi demikian sebaiknya ASI dikeluarkan dengan pompa atau diperas dan diberikan pada bayi dengan pipa lambung atau pipet. Dengan memegang kepala dan menahan bawah dagu, bayi dapat dilatih untuk menghisap sementara ASI yang telah dikeluarkan yang diberikan dengan pipet atau selang kecil yang menempel pada puting. ASI merupakan pilihan utama.
1)   Apabila bayi mendapat ASI, pastikan bayi menerima jumlah yang cukup dengan cara apapun, perhatikan cara pemberian ASI dan nilai kemampuan bayi menghisap paling kurang sehari sekali.
2)   Apabila bayi sudah tidak mendapatkan cairan IV dan beratnya naik 20 g/hari selama 3 hari berturut-turut, timbang bayi 2 kali seminggu.
Pemberian minum bayi berat lahir rendah (BBLR) menurut berat badan lahir dan keadaan bayi adalah sebagai berikut :
1)   Berat lahir 1750 – 2500 gram
a)    Bayi sehat
ü Biarkan bayi menyusu pada ibu semau bayi. Ingat bahwa bayi kecil lebih mudah merasa letih dan malas minum, anjurkan bayi menyusu lebih sering (contoh; setiap 2 jam) bila perlu.
ü Pantau pemberian minum dan kenaikan berat badan untuk menilai efektifitas menyusui. Apabila bayi kurang dapat menghisap, tambahkan ASI peras dengan menggunakan salah satu alternatif cara pemberian minum.
b)   Bayi sakit
ü Apabila bayi dapat minum per oral dan tidak memerlukan cairan IV, berikan minum seperti pada bayi sehat.
ü Apabila bayi memerlukan cairan intravena:
·      Berikan cairan intravena hanya selama 24 jam pertama
·      Mulai berikan minum per oral pada hari ke-2 atau segera setelah bayi stabil. Anjurkan pemberian ASI apabila ibu ada dan bayi menunjukkan tanda-tanda siap untuk menyusu.
·      Apabila masalah sakitnya menghalangi proses menyusui (contoh; gangguan nafas, kejang), berikan ASI peras melalui pipa lambung :
Ø Berikan cairan IV dan ASI menurut umur
Ø Berikan minum 8 kali dalam 24 jam (contoh; 3 jam sekali). Apabila bayi telah mendapat minum 160 ml/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar berikan tambahan ASI setiap kali minum. Biarkan bayi menyusu apabila keadaan bayi sudah stabil dan bayi menunjukkan keinginan untuk menyusu dan dapat menyusu tanpa terbatuk atau tersedak.
2)   Berat lahir 1500-1749 gram
a)    Bayi sehat
ü Berikan ASI peras dengan cangkir/sendok. Bila jumlah yang dibutuhkan tidak dapat diberikan menggunakan cangkir/sendok atau ada resiko terjadi aspirasi ke dalam paru (batuk atau tersedak), berikan minum dengan pipa lambung.
ü Lanjutkan dengan pemberian menggunakan cangkir/ sendok apabila bayi dapat menelan tanpa batuk atau tersedak (ini dapat berlangsung setela 1-2 hari namun ada kalanya memakan waktu lebih dari 1 minggu).
ü Berikan minum 8 kali dalam 24 jam (misal setiap 3 jam). Apabila bayi telah mendapatkan minum 160/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar, beri tambahan ASI setiap kali minum.
ü Apabila bayi telah mendapatkan minum baik menggunakan cangkir/ sendok, coba untuk menyusui langsung.
b)    Bayi sakit
ü Berikan cairan intravena hanya selama 24 jam pertama
ü Beri ASI peras dengan pipa lambung mulai hari ke-2 dan kurangi jumlah cairan IV secara perlahan.
ü Berikan minum 8 kali dalam 24 jam (contoh; tiap 3 jam). Apabila bayi telah mendapatkan minum 160/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar, beri tambahan ASI setiap kali minum.
ü Lanjutkan pemberian minum menggunakan cangkir/ sendok apabila kondisi bayi sudah stabil dan bayi dapat menelan tanpa batuk atau tersedak
ü Apabila bayi telah mendapatkan minum baik menggunakan cangkir/ sendok, coba untuk menyusui langsung.
3)   Berat lahir 1250-1499 gram
a)    Bayi sehat
ü Beri ASI peras melalui pipa lambung
ü Beri minum 8 kali dalam 24 jam (contoh; setiap 3 jam). Apabila bayi telah mendapatkan minum 160 ml/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar, beri tambahan ASI setiap kali minum
ü Lanjutkan pemberian minum menggunakan cangkir/ sendok.
ü Apabila bayi telah mendapatkan minum baik menggunakan cangkir/ sendok, coba untuk menyusui langsung.
b)    Bayi sakit
ü Beri cairan intravena hanya selama 24 jam pertama.
ü Beri ASI peras melalui pipa lambung mulai hari ke-2 dan kurangi jumlah cairan intravena secara perlahan.
ü Beri minum 8 kali dalam 24 jam (setiap 3 jam). Apabila bayi telah mendapatkan minum 160 ml/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar, beri tambahan ASI setiap kali minum
ü Lanjutkan pemberian minum menggunakan cangkir/ sendok.
ü Apabila bayi telah mendapatkan minum baik menggunakan cangkir/ sendok, coba untuk menyusui langsung.
4)   Berat lahir tidak tergantung kondisi
a)    Berikan cairan intravena hanya selama 48 jam pertama
b)   Berikan ASI melalui pipa lambung mulai pada hari ke-3 dan kurangi pemberian cairan intravena secara perlahan.
c)    Berikan minum 12 kali dalam 24 jam (setiap 2 jam). Apabila bayi telah mendapatkan minum 160 ml/kgBB per hari tetapi masih tampak lapar, beri tambahan ASI setiap kali minum.
d)   Lanjutkan pemberian minum menggunakan cangkir/ sendok.
e)    Apabila bayi telah mendapatkan minum baik menggunakan cangkir/ sendok, coba untuk menyusui langsung.
c.    Suportif
Hal utama yang perlu dilakukan adalah mempertahankan suhu tubuh normal:
1)   Gunakan salah satu cara menghangatkan dan mempertahankan suhu tubuh bayi, seperti kontak kulit ke kulit, kangaroo mother care, pemancar panas, inkubator atau ruangan hangat yang tersedia di tempat fasilitas kesehatan setempat sesuai petunjuk.
2)   Jangan memandikan atau menyentuh bayi dengan tangan dingin
3)   Ukur suhu tubuh dengan berkala
4)   Yang juga harus diperhatikan untuk penatalaksanaan suportif ini adalah :
5)   Jaga dan pantau patensi jalan nafas
6)   Pantau kecukupan nutrisi, cairan dan elektrolit
7)   Bila terjadi penyulit, harus dikoreksi dengan segera (contoh; hipotermia, kejang, gangguan nafas, hiperbilirubinemia)
8)   Berikan dukungan emosional pada ibu dan anggota keluarga lainnya
9)   Anjurkan ibu untuk tetap bersama bayi. Bila tidak memungkinkan, biarkan ibu berkunjung setiap saat dan siapkan kamar untuk menyusui.
10.     Pemantauan/monitoring
a.    Pemantauan saat dirawat
1)   Terapi
a)    Bila diperlukan terapi untuk penyulit tetap diberikan
b)   Preparat besi sebagai suplemen mulai diberikan pada usia 2 minggu
2)   Tumbuh kembang
a)    Pantau berat badan bayi secara periodik
b)   Bayi akan kehilangan berat badan selama 7-10 hari pertama (sampai 10% untuk bayi dengan berat lair ≥1500 gram dan 15% untuk bayi dengan berat lahir <1500>
c)    Bila bayi sudah mendapatkan ASI secara penuh (pada semua kategori berat lahir) dan telah berusia lebih dari 7 hari :
ü Tingkatkan jumlah ASI denga 20 ml/kg/hari sampai tercapai jumlah 180 ml/kg/hari
ü Tingkatkan jumlah ASI sesuai dengan peningkatan berat badan bayi agar jumlah pemberian ASI tetap 180 ml/kg/hari
ü Apabila kenaikan berat badan tidak adekuat, tingkatkan jumlah pemberian ASI hingga 200 ml/kg/hari
ü Ukur berat badan setiap hari, panjang badan dan lingkar kepala setiap minggu.
b.    Pemantauan setelah pulang
Diperlukan pemantauan setelah pulang untuk mengetahui perkembangan bayi dan mencegah/ mengurangi kemungkinan untuk terjadinya komplikasi setelah pulang sebagai berikut:
1)   Sesudah pulang hari ke-2, ke-10, ke-20, ke-30, dilanjutkan setiap bulan.
2)   Hitung umur koreksi
3)   Pertumbuhan; berat badan, panjang badan dan lingkar kepala.
4)   Tes perkembangan, Denver development screening test (DDST)
5)   Awasi adanya kelainan bawaan
11.     Pencegahan
Pada kasus bayi berat lahir rendah (BBLR) pencegahan/ preventif adalah langkah yang penting. Hal-hal yang dapat dilakukan:
a.    Meningkatkan pemeriksaan kehamilan secara berkala minimal 4 kali selama kurun kehamilan dan dimulai sejak umur kehamilan muda. Ibu hamil yang diduga berisiko, terutama faktor risiko yang mengarah melahirkan bayi BBLR harus cepat dilaporkan, dipantau dan dirujuk pada institusi pelayanan kesehatan yang lebih mampu.
b.    Penyuluhan kesehatan tentang pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim, tanda tanda bahaya selama kehamilan dan perawatan diri selama kehamilan agar mereka dapat menjaga kesehatannya dan janin yang dikandung dengan baik.
c.    Hendaknya ibu dapat merencanakan persalinannya pada kurun umur reproduksi sehat (20-34 tahun).
d.   Perlu dukungan sektor lain yang terkait untuk turut berperan dalam meningkatkan pendidikan ibu dan status ekonomi keluarga agar mereka dapat meningkatkan akses terhadap pemanfaatan pelayanan antenatal dan status gizi ibu selama hamil.




















BAB III
PENUTUP

A.  Kesimpulan
Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat bayi yang ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir. Prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi rendah.
Penyebab terbanyak terjadinya BBLR adalah kelahiran prematur. Faktor ibu yang lain adalah umur, paritas, dan lain-lain. Faktor plasenta seperti penyakit vaskuler, kehamilan kembar/ganda, serta faktor janin juga merupakan penyebab terjadinya BBLR.
B.   Saran
Sejalan dengan kesimpulan diatas, penyusun merumuskan saran sebagai berikut:
1.    Bidan hendaknya menguasai konsep untuk mempermudah dalam pengembangan profesionalismenya.
2.    Ibu hendaknya menerapkan asuhan yang telah di berikan oleh bidan yang bersangkutan demi terciptanya kerjasama yang baik.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar